budakpro.webs.com

World without boundries

Blog Cerita & Story

Fiza Hanya Secebis Kisah

Posted by budakpro on February 12, 2014 at 11:00 AM Comments comments (0)

     Jam sudah manunjukkan pukul 2 pagi. Mata yang jaga semakin berat rasanya. Hari esok entah apa agendanya. Pada takdir kuserah segalanya..


Seperti biasa kerja sebagai juruteknik tak pernah lekang dengan tugas. Walau apapun tugas yang akan dihadapi, Kay akan memulakan tugasnya dengan membaca email. Email dari rakan-rakan, dari bos dan tak kurang juga dari tempat-tempat yang tak diketahuinya. Entah dari mana mereka mendapat alamat emailnya dia pun tak pasti. Mungkin juga secara cuba-cuba, tak sengaja atau dari ruang jaringan mencari kenalan yang mana dia juga pernah melayari laman tersebut yang mengandungi beribu-ribu alamat email.


Tetapi hari ini adalah berbeza. Kerana di dalam emailnya terselit satu email yang memang ditunggunya selama ini. Seorang insan telah membalas emailnya, menyatakan ingin berkenalan.

"Akhirnya ada juga insan didunia ini yang mengetahui kewujudanku" kata hatinya.


Sesi perkenalan bermula dengan email demi email dihantar dan dibalas. Hari-hari menjelma penuh ceria. Luahan hati dan perasaan yang dihantar bertapak juga akhirnya, tidak tergantung seperti dulu.


Perbualan tidak hanya di email malah diselangi dengan chating bila masa mengizin dan ada kalanya bersuara di telefon.

 "Wah indahnya dunia ini, seperti ana yang punya" detik hati kegembiraan.


Perbualan harian manjadi semakin erat apabila segala masalah, cerita suka dan duka dikongsi bersama. Sehinggalah pada suatu hari terlintas di hati untuk bersua muka. Bukan kerana cinta tapi kerana sudah sekata untuk bersahabat selagi masa mengizinkan.


Semuanya berlaku secara tak sengaja. Masa itu Kay pulang dari tapak projek di cyberjaya. Terlanjur merentasi kawasan Serdang dia menelefon kenalannya untuk berjumpa. Segala butir diri diperihalkan. Tempat pertemuan juga ditetapkan. Alamat rumah kenalan chatingnya dicari. Seperti telah ditentukan semuanya berjalan lancar. Pertemuan yang singkat dan tak diduga berakhir dengan gembira.


Perhubungan yang terjalin tak pernah berubah. Sentiasa kekal seperti yang dikata. Sehingga pada akhirnya kenalannya menyatakan akan berkahwin dengan insan pilihannya. Kay tahu ini pasti berlaku. Dia terima berita itu dengan hati gembira dan sayu. Setiap yang bermula pasti ada akhirnya. Sudah ditakdirkan kisahnya begitu. Tidak kekal sehingga ke anak cucu.

Apa pun yang berlaku, Kay masih seperti dulu. "Aku adalah aku". Fiza kenalan chatku. :)

BICARA TEKUKUR

Posted by budakpro on January 30, 2014 at 5:00 AM Comments comments (0)

  Terdengar kukuran tekukur. Bicara antara mereka yang saling bersahutan sungguh meriah. Apakah yang dibicarakan oleh mereka. Rancak sekali perkara yang dibualkan oleh tekukur itu sedangkan aku termangu seorang diri di veranda dalam suasana petang yang damai dengan pohonan hijau mengisi pandangan.

 

Ingin sekali aku ketahui apa yang dibicarakan oleh mereka. Boleh aku menyuarakan pendapat dan pandanganku. MerekaBebas berbicara. Malangnya kau bukan kepunyaanku wahai tekukur. Jika tidak, tentu telah aku lepaskan kau terbang bebas bertemu rakanmu agar dapat kau bermain mesra dengan mereka.

 

Kau terikat di lamanmu. Makanan dan minuman yang disediakan entah menyelerakan atau tidak. Hanya kau yang tahu wahai tekukur. Adakah itu yang kau bicarakan dengan rakanmu? Tentang tuanmu yang sentiasa menjaga dan membelaimu. Tentang tuanmu yang sentiasa memastikanmu sihat setiap hari. Itukah yang dibicarakan? Tentang keperluanmu yang sentiasa cukup dan dipastikan oleh tuanmu setiap hari.

 

Bahgiakah kau wahai terkukur?

 

Setiap hari kita bertemu tapi tidak pernah bertegur sapa. Kau memandangku dan begitu juga aku. Kita saling mengenali walaupun tanpa kata. Hanya perasaan dan pengamatan yang berbicara. Ingin sekali aku katakan padamu yang kau cantik, suaramu merdu dan gerakmu indah. Pastinya itu semua dari hatimu yang tulus ikhlas lantas ia menjadi satu keindahan yang menyerlah memikat setiap yang memandan. Pasti lebih indah jika kau bersama yang lain.

 

Rumahku tidak besar. Rumahmu juga tidak besar. Ia selesa buatku dan aku rasa kau pun begitu. Aku bebas ke sana kemari. Manakala kau pula terikat di lamanmu. Tidak dapat kupasti adakah ini kebahgiaan. Tapi aku bersyukur dengan setiap yang di sekelilingku. Dengan adanya kau, keluargku dan jiran-jiranku yang sentiasa menemani. Aku harap kau pun bahagia dengan sekelilingmu.

 

Bebas bergerak tak bermakna bahagia, jika fikiran tertutup. Jauh berjalan menjanjikan pengalaman yang banyak. Namun tidak akan bermakna jika tidak disertai dengan fikiran yang waras.

 

Hari semakin gelap dan kau pun semakin senyap wahai tekukur. Begitu juga dengan rakan-rakanmu. Waktu malam pasti menjanjikan kedamaian jika ditemani kesunyian. Rehatlah kau sebagaimana rehatnya makhluk-makhluk yang lain. Esok kita akan bertemu lagi.

BICARA KU

Posted by budakpro on January 24, 2014 at 2:50 AM Comments comments (0)

     Memandang kosong ruang yang gelap. Aku termenung dalam kegelapan. Sambil mendengar alunan malam. Tiba-tiba suatu cahaya melintas dihadapanku. Aku tergamam seketika memikirkan benda apakah itu. Berbagai gambaran mula memasuki fikiran. Wajahmu juga ada di sana. Entah kenapa tiba-tiba wajahmu muncul dibenakku.

         Aku menoleh ke kiri dan ke kanan. Terperasan seperti kau disisi. Namun tidak kelihatan! Aku menoleh kebelakang mencari dalam kemungkinan. Juga tiada. Maka di manakah kau? Tika aku sendirian merenung kegelapan, tiba-tiba kau muncul difikiran. Oh bintang oh bulan, adakah keindahanmu membuatkan aku teringat padanya.

     Bilik kecil yang dipenuhi perkakasan dan perabot yang tidak tersusun ini telah manjadi lokasi tetap untuk aku menghilangkan lelah diwaktu malam tanpa digangu oleh sebarang hidupan. Di sinikah ianya bermula? Aku mula teringatkanmu dan tidak mahu melupakannya. Perwatakkanmu segalanya indah dimataku.   Oh!...Mengapakah aku memperkatakan tentang dia. Bukankah dia tiada dimata.

     Suatu petang aku berjalan di tebing sungai. Mencari ketenangan dari hiruk pikuk kota. Seorang diri menyusuri tebing. Selangkah demi selangkah dari satu batu ke satu batu dengan penuh berhati-hati. Sambil menikmati panorama petang yang semakin sunyi. Kelibat insan semakin kurang. Ramai yang sudah bergerak pulang. Aku duduk di atas seketul batu besar sambil memerhatikan air jernih mengalir melewati batu-batu. Desiran air yang terhasil akibat perlanggaran antara air dan batu menjadi irama syahdu yang menemani sunyiku. Tiba-tiba aku ternampak sebiji botol terapung dibawa arus. Botol itu menarik perhatianku. Lalu aku pergi mendapatkannya. Aku membelek botol yang berbentuk unik itu untuk memastikan jika ada apa-apa tanda yang boleh menjadi panduan. Di dalamnya mengandungi segulung kertas. Aku mengeluarkan kertas itu. Di dalamnya tertulis;

   "Malam datang dan pergi, dan bulan pun menghilangkan diri. Alam sunyi sepi. Perasaan ini tak terperi. Melarikan diri enggan mengerti. Tidak peduli sesiapa. Akan terus lari. Apa guna bawa diri. Tidak mengerti hati. Apa yang dimahu, bila sendiri teringatkanmu. Kau tak perlu aku. Apa aku perlu kamu. Kau ciptaan indah. Itu dimengerti. Apa perlu hati bila tak mahu mengerti. Sedih dan gembira berlalu pergi. Kenangan digamit kembali untuk teruskan hidup ini. Oh rindu yang sepi, kau bertandang lagi".

     Aku melihat sekelilingk. Mencari-cari jika ada insan yang mungkin empunya kepada warkah ini. Entah pada siapa ditujukan rasa hati. Adakah dia seorang lelaki atau adakah dia seorang perempuan. Persoalan yang bermain di kepala. Ingin sekali aku mengetahui siapakah pemiliknya.

     Hari semakin gelap. Mataku pun sudah mula rabun-rabun ayam. Aku segera bergerak untuk pulang. Takut pula terkandas di hutan bila gelap datang. Warkah yang dijumpa aku bawa pulang. Akan aku cari siapakah pemiliknya. Inilah misi baru yang perlu dilaksana.