budakpro.webs.com

World without boundries

Blog Cerita & Story

Sharing latent stories hidden from the real world.

Berkongsi cerita terpendam tersembunyi dari dunia sebenar

view:  full / summary

Bukan Cinta Biasa

Posted by budakpro on July 18, 2014 at 10:45 PM Comments comments (0)

PROLOG

     Aku ingin melakarkan kisah cintaku kepada seluruh isi dunia. Biar semua tahu cintaku bukan cinta biasa.

 

"Cinta itu bukan satu permainan, maka itu aku tidak bermain dengan cinta. Aku mahu cinta yang lahir dari hati, tanpa ada rasa paksaan atau gesaan dari sesiapa mahupun keadaan dan suasana. Masih adakah cinta sebegitu di zaman ini....Masih adakah...."

Mengapa ada yang menganggap cinta itu perlu dicari. Mengapa ada yang menganggap cinta itu perlu diberi. Cinta bukanlah suatu benda yang boleh diberi atau dicari. Cinta hanya perlu dibelai dan dijaga apabila ia hadir. Dan aku masih menunggu saat itu.

 

Malam sentiasa menyingkap kenanganku pada saat-saat indah dan duka. Kenapa malam? Kenapa kau sentiasa menemaniku dengan kenangan-kenangan sebegini.

Ah,aku tidak tahu jawapannya. Adakah sesiapa yang mahu tahu jawapannya? Lihat di sana. Pandanglah cermin itu. Lihatlah susuk tubuh yang tersergam di hadapanmu itu.  Tanyakan padanya kenapa dia masih sendirian di saat ini, sedangkan semua rakan-rakannya sudah berteman? Kemudian tanyalah diri sendiri apakah perasaan mu? Tidakkah kau mempunyai perasaan? Lihatlah dirimu sepuas-puasnya.Fikirkanlah kenapa kau masih begini? Malam mendetikkan suara hatinya dan meluahkan amarahnya.

 

Kay melihat cermin yang tergantung di dinding. Melihat rupa dirinya. Apakah kekurangan dan apakah kelebihan.

"Huh. Kacakkah aku? Kalau kacak kenapa aku masih sendiri. Kenapa tiada perempuan yang mahu ber 'couple' dengan ku. Kengkawan kata aku ok, hensem. Jadi apakah masalahnya. Apa sebenarnya yang sedang berlaku pada diriku ini?

"Betul kau hendak tahu apa yang berlaku dengan hidup kau! Sesungguhnya betul-betul kau hendak tahu?? Suara hatinya berdetik lagi.

-


Cerita: Atas Nama Cinta

Posted by budakpro on July 12, 2014 at 12:30 PM Comments comments (0)

     Rasa cuak yang timbul meningkatkan paras adrenalin ke tahap maksimum. Nurul antara percaya dengan tidak akan apa yang telah dilakukannya. Jemari yang menulis masih terasa denyutan nadinya. Pada minit terakhir Nurul meluruhkan seluruh isi minda di atas kertas keramat itu.

"Apakah semua maksud telah ku suratkan menjadi jawapan" dia berkata dalam hatinya sambil menarik nafas lega.

Sebaik keluar dari dewan, Nurul terus mendapatkan rakan-rakannya. Masing-masing bercerita tentang peperiksaan yang baru sahaja selesai. Nurul mencari-cari kelibat Kay yang tidak pula kelihatan. Tercari-cari pandangannya memerhati sekeliling.

"Apa khabarkah si dia?" detik hatinya.

Peristiwa dahulu menggamit kembali. "Hai saudari, apa yang dimenungkan tu?" satu suara menyapa dari belakang. Suara yang selalu kedengaran dibenaknya kebelakangan ini. Dia menoleh. Tetapi hanyalah suara itu....yang masih terngiang-ngiang di benaknya.

 "Mungkin Kay sibuk dengan kelas. Tak apalah" detik hati Nurul.

 "Kenapa Nurul. Ada kata yang ingin dibicarakan?" sapa Kay.

 "Sekadar ingin menghilangkan kegusaran." jawapan ringkas Nurul.

Kegusaran yang bersarang semakin hilang. Suara yang kedengaran hanyalah khayalan mindanya. "Kay, di manakah kau?" hatinya berkata lagi.

Perut mula memainkan lagunya. Kekelabutan pagi tadi menyebabkan dia tidak sempat bersarapan sebelum memasuki dewan peperiksaan. Nurul mengajak rakannya makan di KFC. Hidangan hari ini terasa lebih menyelerakan dari selalu. Maklumlah, bila satu beban peperiksaan sudah hilang, fikiran menjadi lapang jiwa sedikit tenang membolehkan diri merasai nikmat dengan sepenuhnya. Namun wajah Kay, masih bermain di minda.

     Di satu sudut, terpaku seorang insan menghadap tasik yang terbentang dihadapannya. Topi kegemaran berada kemas di kepala menutup sebahagian wajahnya. Dia seolah sedang memikirkan sesuatu. "Peristiwa itu tidak akan berulang lagi" detik hatinya. Namun tanpa disedarinya ada suatu wajah ayu sedang memerhatikannya.

"Bilakah kita akan bertemu lagi". Kad matrik gadis itu tercicir sewaktu kejadian itu berlaku. "Wahai si gadis ayu...di manakah kau?" Hanya kad matrik itu sahaja maklumat yang dia ada  tengtang gadis ayu tersebut..

 "Eh,Kay kah itu!", desis hati nurul memandang ke arah insan yang sedang terpaku sendirian.

"Kenapa dia termenung semacam je? Ehem..", Nurul tersenyum sendirian.

"Teringat buah hati agaknya..elok juga kalau disergah ni", detik hatinya lagi.

Langit biru sungguh indah disinari mentari. Lamunan Kay tiba-tiba terhenti. Hatinya mula berdebar-debar. Seperti ada sesuatu yang mendebarkan akan berlaku sekejap lagi. Hatinya menggalak fikiran agar dia menoleh ke kiri. Kay terkaku sebentar apabila terlihat wajah ayu igauannya berada dihadapannya sekarang.

"Nurul!", Kay ingin menyebut nama itu tetapi tidak sampai ke lidahnya hanya hatinya berteriak terperanjat seketika.

Segera dia mencapai kad matrik lalu mengunjukkan kepada Nurul.

"Hai.. saudari " Kay cuba juga menyapa ringkas. Walau tiada kata susulan yang terbit difikiran.

"Kad matrik awak tercicir kelmarin semasa..."kata-kata Kay terhenti apabila mata ayu Nurul bertentangan dengan matanya. Terasa degup jantung terhenti seketika. Lidah menjadi kelu. Badan terasa seperti bergegar.

"Kay!" suara lembut itu menusuk kalbu. Indahnya suara ini.

"Terima kasih..Maaf tentang peristiwa kelmarin, Kay". Hanya anggukkan yang dapat diekspresi sebagai menjawab kata Nurul. Lidah masih kelu. Namun hati tetap mahu bersuara.

"Maafkan saya. Minta diri dulu". Kay tergesa berlalu dari situ.

"Pelik, lagak Kay semacam tak biasa pula. Baru aku ucap terima kasih, dia terus berlalu pergi begitu sahaja. Kay, apa yang meresahkanmu? Ah, Kay. Kau terus membuatku berteka-teki", Nurul berkata sendirian.

"Cut!". 'Director' berpuas hati dengan babak hari ini.

"OK, Nurul. 'Acting you'  hari ini memang mantap. Kita rehat dulu. Semua  dah lapar ni. Nak cari makan. Nanti kita sambung lagi."

"Fuuuh.. nasib baik ok. Susah jugak babak ni". Nak maintain mood dan ekspresi wajah supaya seiring dengan skrip cerita membuatnya tak larat nak ulang-ulang 'scene'.

"Ok tuan 'Director see you soon'!".

Babak satu tamat dengan lagu oleh Flopopy, Atas Nama Cinta.

 

 

Dunia Baru

Posted by budakpro on July 12, 2014 at 12:05 PM Comments comments (0)

"Alhamdulillah syukur kerana Tuhan masih memberiku peluang untuk meneruskan hidup ini", Budak berkata di dalam hatinya. Kini perasaan rungsingnya tidak dirasakan lagi setelah peristiwa tadi berlalu. Seolah-olah ia telah memasuki kehidupan baru, lebih-lebih lagi setelah bertemu dengan seorang perempuan yang entah dari mana asalnya itu.

Banyak soalan yang ingin ditanya kepadanya. Tetapi dia tidak perlu terburu-buru kerana masa masih awal lagi.

 "Fuuuh, lega rasanya dapat menghirup udara segar. Jika tiada orang yang tolong tadi, tak tahu apa akan jadi pada diri aku nih. Dahlah tak pandai berenang. Pulak tu berada di tempat yang tidak dikenali berseorangan dimalam yang gelap gulita. Oh Tuhan berilah aku petunjuk." Ina berkata sendirian. Di sebelahnya Budak sedang terbaring memerhatikannya. Dia masih tidak mengetahui siapakah gerangan orang yang baik hati ini.

"Hello saudara, boleh saya tahu saudara ni siapa".

"Saya Budak", Budak menjawab sepatah dan masih menunggu pertanyaan seterusnya.

"Boleh saya tahu saya ni berada di mana sekarang?"

"Untuk pengetahuan saudari, saudari sekarang berada di Teluk Cempedak. Sebuah kawasan peranginan di negeri Pahang. Oh ya cik ni sapa pula."

"Ya saya Ina"

"Cik Ina ni berasal dari mana. Dari segi pakaian dan peristiwa yang telah berlaku tadi saya rasa cik Ina bukan dari sini".

"Itulah masalahnya sekarang ni saudara Budak. Sebenarnya saya pun masih belum ingat apa-apa tentang dari mana saya. Yang saya ingat saya terjaga dari lena dan terus jatuh di sini."

"Jatuh....! awak jatuh dari mana?"

"Dari atas sana. Sebenarnya tempat di mana awak berdiri tadi adalah kapal angkasa saya. Saya pun masih kurang pasti macam mana saya boleh sampai di sini dan bagaimana ia boleh berlaku."

"OOoooohh. Jadi awak ni makhluk asinglah yerrr.."

Fiza Hanya Secebis Kisah

Posted by budakpro on February 12, 2014 at 11:00 AM Comments comments (0)

     Jam sudah manunjukkan pukul 2 pagi. Mata yang jaga semakin berat rasanya. Hari esok entah apa agendanya. Pada takdir kuserah segalanya..


Seperti biasa kerja sebagai juruteknik tak pernah lekang dengan tugas. Walau apapun tugas yang akan dihadapi, Kay akan memulakan tugasnya dengan membaca email. Email dari rakan-rakan, dari bos dan tak kurang juga dari tempat-tempat yang tak diketahuinya. Entah dari mana mereka mendapat alamat emailnya dia pun tak pasti. Mungkin juga secara cuba-cuba, tak sengaja atau dari ruang jaringan mencari kenalan yang mana dia juga pernah melayari laman tersebut yang mengandungi beribu-ribu alamat email.


Tetapi hari ini adalah berbeza. Kerana di dalam emailnya terselit satu email yang memang ditunggunya selama ini. Seorang insan telah membalas emailnya, menyatakan ingin berkenalan.

"Akhirnya ada juga insan didunia ini yang mengetahui kewujudanku" kata hatinya.


Sesi perkenalan bermula dengan email demi email dihantar dan dibalas. Hari-hari menjelma penuh ceria. Luahan hati dan perasaan yang dihantar bertapak juga akhirnya, tidak tergantung seperti dulu.


Perbualan tidak hanya di email malah diselangi dengan chating bila masa mengizin dan ada kalanya bersuara di telefon.

 "Wah indahnya dunia ini, seperti ana yang punya" detik hati kegembiraan.


Perbualan harian manjadi semakin erat apabila segala masalah, cerita suka dan duka dikongsi bersama. Sehinggalah pada suatu hari terlintas di hati untuk bersua muka. Bukan kerana cinta tapi kerana sudah sekata untuk bersahabat selagi masa mengizinkan.


Semuanya berlaku secara tak sengaja. Masa itu Kay pulang dari tapak projek di cyberjaya. Terlanjur merentasi kawasan Serdang dia menelefon kenalannya untuk berjumpa. Segala butir diri diperihalkan. Tempat pertemuan juga ditetapkan. Alamat rumah kenalan chatingnya dicari. Seperti telah ditentukan semuanya berjalan lancar. Pertemuan yang singkat dan tak diduga berakhir dengan gembira.


Perhubungan yang terjalin tak pernah berubah. Sentiasa kekal seperti yang dikata. Sehingga pada akhirnya kenalannya menyatakan akan berkahwin dengan insan pilihannya. Kay tahu ini pasti berlaku. Dia terima berita itu dengan hati gembira dan sayu. Setiap yang bermula pasti ada akhirnya. Sudah ditakdirkan kisahnya begitu. Tidak kekal sehingga ke anak cucu.

Apa pun yang berlaku, Kay masih seperti dulu. "Aku adalah aku". Fiza kenalan chatku. :)

BICARA TEKUKUR

Posted by budakpro on January 30, 2014 at 5:00 AM Comments comments (0)

  Terdengar kukuran tekukur. Bicara antara mereka yang saling bersahutan sungguh meriah. Apakah yang dibicarakan oleh mereka. Rancak sekali perkara yang dibualkan oleh tekukur itu sedangkan aku termangu seorang diri di veranda dalam suasana petang yang damai dengan pohonan hijau mengisi pandangan.

 

Ingin sekali aku ketahui apa yang dibicarakan oleh mereka. Boleh aku menyuarakan pendapat dan pandanganku. MerekaBebas berbicara. Malangnya kau bukan kepunyaanku wahai tekukur. Jika tidak, tentu telah aku lepaskan kau terbang bebas bertemu rakanmu agar dapat kau bermain mesra dengan mereka.

 

Kau terikat di lamanmu. Makanan dan minuman yang disediakan entah menyelerakan atau tidak. Hanya kau yang tahu wahai tekukur. Adakah itu yang kau bicarakan dengan rakanmu? Tentang tuanmu yang sentiasa menjaga dan membelaimu. Tentang tuanmu yang sentiasa memastikanmu sihat setiap hari. Itukah yang dibicarakan? Tentang keperluanmu yang sentiasa cukup dan dipastikan oleh tuanmu setiap hari.

 

Bahgiakah kau wahai terkukur?

 

Setiap hari kita bertemu tapi tidak pernah bertegur sapa. Kau memandangku dan begitu juga aku. Kita saling mengenali walaupun tanpa kata. Hanya perasaan dan pengamatan yang berbicara. Ingin sekali aku katakan padamu yang kau cantik, suaramu merdu dan gerakmu indah. Pastinya itu semua dari hatimu yang tulus ikhlas lantas ia menjadi satu keindahan yang menyerlah memikat setiap yang memandan. Pasti lebih indah jika kau bersama yang lain.

 

Rumahku tidak besar. Rumahmu juga tidak besar. Ia selesa buatku dan aku rasa kau pun begitu. Aku bebas ke sana kemari. Manakala kau pula terikat di lamanmu. Tidak dapat kupasti adakah ini kebahgiaan. Tapi aku bersyukur dengan setiap yang di sekelilingku. Dengan adanya kau, keluargku dan jiran-jiranku yang sentiasa menemani. Aku harap kau pun bahagia dengan sekelilingmu.

 

Bebas bergerak tak bermakna bahagia, jika fikiran tertutup. Jauh berjalan menjanjikan pengalaman yang banyak. Namun tidak akan bermakna jika tidak disertai dengan fikiran yang waras.

 

Hari semakin gelap dan kau pun semakin senyap wahai tekukur. Begitu juga dengan rakan-rakanmu. Waktu malam pasti menjanjikan kedamaian jika ditemani kesunyian. Rehatlah kau sebagaimana rehatnya makhluk-makhluk yang lain. Esok kita akan bertemu lagi.

BICARA KU

Posted by budakpro on January 24, 2014 at 2:50 AM Comments comments (0)

     Memandang kosong ruang yang gelap. Aku termenung dalam kegelapan. Sambil mendengar alunan malam. Tiba-tiba suatu cahaya melintas dihadapanku. Aku tergamam seketika memikirkan benda apakah itu. Berbagai gambaran mula memasuki fikiran. Wajahmu juga ada di sana. Entah kenapa tiba-tiba wajahmu muncul dibenakku.

         Aku menoleh ke kiri dan ke kanan. Terperasan seperti kau disisi. Namun tidak kelihatan! Aku menoleh kebelakang mencari dalam kemungkinan. Juga tiada. Maka di manakah kau? Tika aku sendirian merenung kegelapan, tiba-tiba kau muncul difikiran. Oh bintang oh bulan, adakah keindahanmu membuatkan aku teringat padanya.

     Bilik kecil yang dipenuhi perkakasan dan perabot yang tidak tersusun ini telah manjadi lokasi tetap untuk aku menghilangkan lelah diwaktu malam tanpa digangu oleh sebarang hidupan. Di sinikah ianya bermula? Aku mula teringatkanmu dan tidak mahu melupakannya. Perwatakkanmu segalanya indah dimataku.   Oh!...Mengapakah aku memperkatakan tentang dia. Bukankah dia tiada dimata.

     Suatu petang aku berjalan di tebing sungai. Mencari ketenangan dari hiruk pikuk kota. Seorang diri menyusuri tebing. Selangkah demi selangkah dari satu batu ke satu batu dengan penuh berhati-hati. Sambil menikmati panorama petang yang semakin sunyi. Kelibat insan semakin kurang. Ramai yang sudah bergerak pulang. Aku duduk di atas seketul batu besar sambil memerhatikan air jernih mengalir melewati batu-batu. Desiran air yang terhasil akibat perlanggaran antara air dan batu menjadi irama syahdu yang menemani sunyiku. Tiba-tiba aku ternampak sebiji botol terapung dibawa arus. Botol itu menarik perhatianku. Lalu aku pergi mendapatkannya. Aku membelek botol yang berbentuk unik itu untuk memastikan jika ada apa-apa tanda yang boleh menjadi panduan. Di dalamnya mengandungi segulung kertas. Aku mengeluarkan kertas itu. Di dalamnya tertulis;

   "Malam datang dan pergi, dan bulan pun menghilangkan diri. Alam sunyi sepi. Perasaan ini tak terperi. Melarikan diri enggan mengerti. Tidak peduli sesiapa. Akan terus lari. Apa guna bawa diri. Tidak mengerti hati. Apa yang dimahu, bila sendiri teringatkanmu. Kau tak perlu aku. Apa aku perlu kamu. Kau ciptaan indah. Itu dimengerti. Apa perlu hati bila tak mahu mengerti. Sedih dan gembira berlalu pergi. Kenangan digamit kembali untuk teruskan hidup ini. Oh rindu yang sepi, kau bertandang lagi".

     Aku melihat sekelilingk. Mencari-cari jika ada insan yang mungkin empunya kepada warkah ini. Entah pada siapa ditujukan rasa hati. Adakah dia seorang lelaki atau adakah dia seorang perempuan. Persoalan yang bermain di kepala. Ingin sekali aku mengetahui siapakah pemiliknya.

     Hari semakin gelap. Mataku pun sudah mula rabun-rabun ayam. Aku segera bergerak untuk pulang. Takut pula terkandas di hutan bila gelap datang. Warkah yang dijumpa aku bawa pulang. Akan aku cari siapakah pemiliknya. Inilah misi baru yang perlu dilaksana.

TheSeries-Bab 2: Pendaratan

Posted by budakpro on August 26, 2010 at 3:50 AM Comments comments (0)

...

  Gegaran disusuli gegaran yang dirasai seperti tidak akan henti boleh melemahkan tahap kesabaran bagi yang tidak berpengalaman. Budak tetap dengan kemudi ditangan. Erat genggaamannya dan tekun matanya memerhatikan skrin dan cermin tingkap untuk mendapatkan situasi sebenar. Dia tidak akan berputus asa selagi nyawa masihada. Jika ini adalah pendaratan terakhirnya, dia akan pastikan ia berakhir sebagai seorang wira. Namun masa masih belum berakhir. Keringat yang membasahi dahi mula meleleh perlahan-lahan turun ke pipi. Tumpuan penuh diberikan pada situasi kapal yang semakin rumit. Masih tiada tanda-tanda yang menunjukkan bahawa kawasan udara tebal dan gelap akan berakhir. Namun naluri hatinya tetap mengatakan bahawa segalanya akan selamat.

Sudah dua jam masa berlalu. Keadaan getir seperti tidak akan berkhir. Harapan budak semakin menurun. Dia cuba menguatkan kembali harapannya dengan meletakkan kepercayaan penuh pada naluri hatinya. Mata dipejam dan dipusatkan fikiran pada kepercayaannya, sambil menarik nafas sedalam dalamnya untuk mengumpul kekuatan yang masih ada. Budak terus bertarung mengawal kemudi. Tiba-tiba dalam jarak 50 meter budak terlihat sesuatu yang sangat ditakutinya akan terjadi. Dia segera menekan butang merah untuk tujahan kecemasan. Dengan sekelip mata dia kembali terawang-awang di udara. Ketika ini dia dapat merasakan betapa dinginnya udara sekeliling. Kapalnya sudah jauh terjunam ke bawah meninggalkannya. Tindakan pantas terpaksa di ambil untuk meninggalkan kapal menggunakan tujahan kecemasan apabila dia terlihat permukaan pendaratan dalam jarak 50 meter. Jarak yang tidak mencukupi untuk membuat persediaan pendaratan selamat walaupun secara manual. Dalam keadaan terapung di udara dan jarak penglihatan yang samar samar itu dia cuba melihat di manakah kapalnya telah jatuh. Dalam masa yang sama dia cuba mengemudi payung terjunnya sambil mencari-cari tempat mendarat yang selamat. Dalam keadaan udara yang tebal dan berkabus itu agak sukar baginya untuk mengemudi payung terjun. Dia berlegar-legar ke kiri dan ke kanan mencari kawasan untuk mendarat. Tidak kelihatan kawasan lapang yang boleh dijadikan tempat untuk mendarat. Tiba-tiba dia terlihat satu kawasan yang dirasakan sesuai untuk mendarat. Kawasan yang kelihatan lapang dari atas udara itu walaupun tidak dapat dipastikan adakah selamat untuk pendaratan, terpaksa juga dia akur. Dia mengemudi ke arah kawasan tersebut dan perlahan-lahan jatuh ke tempat itu. Semakin lama semakin hampir dengan kawasan permukaan pendaratan. Setelah hampir mendarat barulah dia sedar bahawa tempat mendarat itu adalah kawasan berair yang luas. Tiada apa yang dapat dilakukan lagi untuk mengelak dari kawasan itu. Apa yang boleh dilakukan sekarang adalah cuba mengemudi sehampir mungkin dengan kawasan yang tidak berair. Namun dia jatuh juga dalam kawasan berair.

     Sebaik sahaja kakiknya mencecah permukaan air dia segera mengayuh kakinya sekuat mungkin ke kawasan yang tidak berair. Apa yang dirisaukan ialah sekiranya tempat itu dalam dan dia tidak sempat berenang ke daratan kerana dilitupi payung terjun yang jatuh ke atasnya. Dalam keadaan ini dia tiada pilihan lain melainkan terus berfikiran positif bahawa dia akan selamat menuju ke kawasan daratan berhampiran. Walaupun jatuh ke dalam air, namun ia tidaklah sedalam seperti yang disangkakan. Dia tenggelam separas pinggang dan terus bergerak ke kawasan daratan berhampiran. Sebaik sampai di kawasn tebing, dia berasa sungguh lega. Penatnya mengemudi kapal sebelum ini dapat dihilangkan sejenak dengan berbaring di atas daratan tersebut sambil mukanya menatap langit yang seketika tadi berada disekitarnya. Tidak lama kemudian dia teringat kembali kapalnya yang jatuh entah di mana.

Segera dia menetapkan matlamat untuk mencari kapalnya selepas itu.....


TheSeries-Bab 1: Cemas

Posted by budakpro on May 24, 2010 at 12:30 PM Comments comments (0)


"Tit..tit..tit..tit.tit".

Lampu amaran berkelip-kelip, menunjukkan perhatian yang serius diperlukan dalam pengemudian kapal.

Kapal yang dinaiki oleh budak terhuyung hayang mencari tempat pendaratan.

Keadaan yang berkabus dengan tahap kelembapan udara yang tinggi menyukarkan keadaan.

Jarak penglihatan pula hanya sekitar 50 meter. Sangat merbahaya untuk pendaratan automatik kerana kemungkinan sensor kapal tidak dapat bertindak balas dengan berkesan

sekiranya terdapat rintangan dalam haluan. Bergegar tubuh budak cuba mengawal kemudi

yang bergetar akibat geseran badan kapal dengan persekitaran.


Ini bukanlah situasi yang biasa dialami dalam satu-satu ekspedisi. Namun ini juga bukanlah

situasi yang pertama dialami oleh budak dalam sepanjang ekspedisi yang telah dijalankannya.


Radar menunjukkan keadaan di haluan adalah selamat. Tiada tanda-tanda halangan merbahaya untuk pendaratan cemas. Budak menekan beberapa butang kawalan sebagai persediaan untuk pendaratan cemas. Sekali-sekala tubuh budak dilambung-lambung oleh badan kapal yang terhentak-hentak oleh udara tebal....



Rss_feed